Karir

10 Pertanyaan Wawancara Tentang Pekerjaan yang Sering Ditanyakan

10
×

10 Pertanyaan Wawancara Tentang Pekerjaan yang Sering Ditanyakan

Share this article
Pertanyaan Wawancara Tentang Pekerjaan yang Sering Ditanyakan
Pertanyaan Wawancara Tentang Pekerjaan yang Sering Ditanyakan

10 Pertanyaan Wawancara Tentang Pekerjaan yang Sering Ditanyakan. Apakah Anda sedang mencari pekerjaan baru? Jika ya, maka Anda pasti perlu mempersiapkan diri untuk menghadapi wawancara.

Wawancara adalah salah satu tahap penting dalam proses rekrutmen, karena di situlah Anda akan menunjukkan kualitas dan keterampilan Anda kepada calon employer.

Namun, wawancara juga bisa menjadi momen yang menegangkan dan menakutkan, terutama jika Anda tidak tahu apa yang akan ditanyakan.

Untuk membantu Anda mengatasi rasa gugup dan khawatir, kami telah merangkum 10 pertanyaan wawancara tentang pekerjaan yang sering ditanyakan oleh employer, beserta tips dan contoh jawaban yang bisa Anda gunakan.

Pertanyaan-pertanyaan ini bersifat umum dan bisa berlaku untuk berbagai jenis pekerjaan dan industri. Tentu saja, Anda harus menyesuaikan jawaban Anda dengan latar belakang, pengalaman, dan tujuan Anda sendiri. Jangan lupa untuk menjawab dengan jujur, sopan, dan percaya diri.

Daftar Pertanyaan Wawancara tentang Pekerjaan yang Sering Ditanyakan

Dengan mengetahui daftar pertanyaan wawancara tentang pekerjaan yang sering ditanyakan, tentu dapat membantu Anda lebih mudah ketika menghadapi interview kerja.

Ceritakan tentang diri Anda (Tell me about yourself)

Ini adalah pertanyaan pembuka yang hampir selalu ditanyakan di setiap wawancara. Tujuan employer adalah untuk mengenal Anda lebih dekat dan mengetahui apakah Anda cocok dengan pekerjaan yang ditawarkan.

Pertanyaan ini juga bisa menjadi kesempatan bagi Anda untuk menarik perhatian employer dengan memberikan gambaran singkat dan menarik tentang diri Anda.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengulang informasi yang sudah ada di CV atau surat lamaran Anda. Fokuskan pada hal-hal yang relevan dengan pekerjaan yang Anda lamar, seperti pendidikan, pengalaman, prestasi, keterampilan, dan minat Anda.

Hindari menjawab dengan hal-hal yang terlalu pribadi, seperti agama, status perkawinan, atau politik. Buat jawaban Anda menjadi ringkas, padat, dan berurutan.

Contoh jawaban:“Nama saya Rani, saya lulusan S1 Ilmu Komunikasi dari Universitas A. Saya memiliki pengalaman selama 3 tahun sebagai content writer di perusahaan media online B, di mana saya bertanggung jawab untuk membuat artikel, video, dan infografis tentang berbagai topik, seperti gaya hidup, kesehatan, dan pendidikan.

Saya juga memiliki keterampilan dalam SEO, copywriting, dan desain grafis. Saya sangat tertarik dengan pekerjaan sebagai content writer di perusahaan Anda, karena saya ingin mengembangkan karier saya di bidang yang saya sukai dan berkontribusi untuk meningkatkan kualitas konten yang Anda produksi.”

Mengapa Anda tertarik dengan pekerjaan ini? (Why are you interested in this job?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk mengetahui motivasi dan tujuan Anda dalam melamar pekerjaan ini. Employer ingin tahu apakah Anda benar-benar paham dengan tugas dan tanggung jawab yang akan Anda emban, serta apakah Anda memiliki minat dan antusiasme yang tinggi terhadap pekerjaan ini.

Pertanyaan ini juga bisa menjadi indikator apakah Anda telah melakukan riset tentang perusahaan dan industri yang Anda lamar.

Tips:

Jangan menjawab dengan alasan yang terlalu umum atau egois, seperti gaji, fasilitas, atau lokasi. Tunjukkan bahwa Anda memiliki pengetahuan dan kecocokan dengan pekerjaan ini, dengan menyebutkan aspek-aspek yang menarik atau menantang bagi Anda, seperti lingkup kerja, peluang belajar, atau dampak sosial. Jelaskan juga bagaimana pekerjaan ini sesuai dengan latar belakang, keterampilan, dan tujuan karier Anda.

Contoh jawaban:

“Saya tertarik dengan pekerjaan ini karena saya memiliki passion di bidang content writing dan saya ingin mengembangkan keterampilan saya di bidang ini. Saya juga terkesan dengan visi dan misi perusahaan Anda, yaitu untuk menyediakan konten yang informatif, edukatif, dan inspiratif bagi masyarakat.

Saya merasa bahwa pekerjaan ini akan memberikan saya kesempatan untuk belajar banyak hal baru, berkolaborasi dengan tim yang profesional, dan memberikan kontribusi positif bagi perusahaan dan masyarakat.”

Apa kelebihan dan kekurangan Anda? (What are your strengths and weaknesses?)

Pertanyaan ini ditujukan untuk menilai kualitas dan keterampilan Anda sebagai calon karyawan. Employer ingin tahu apakah Anda memiliki kelebihan yang bisa menjadi nilai tambah bagi perusahaan, serta apakah Anda menyadari kekurangan Anda dan berusaha untuk memperbaikinya.

Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk mengukur tingkat kejujuran dan kesadaran diri Anda.

Tips:

Sebutkan kelebihan Anda yang relevan dengan pekerjaan yang Anda lamar, dan berikan contoh konkret bagaimana Anda menunjukkan kelebihan tersebut di tempat kerja sebelumnya atau di situasi lain.

Jangan berlebihan atau sombong dalam menyebutkan kelebihan Anda, tetapi tunjukkan bahwa Anda memiliki rasa percaya diri yang sehat.

Sebutkan juga kekurangan Anda yang tidak terlalu berpengaruh pada pekerjaan yang Anda lamar, dan berikan contoh bagaimana Anda berusaha untuk mengatasi atau mengembangkan kekurangan tersebut.

Jangan menyebutkan kekurangan yang bisa menjadi deal breaker bagi employer, seperti malas, tidak disiplin, atau tidak bisa bekerja sama.

Contoh jawaban:

Menarik Juga  Ketahui Tips dan Cara Melamar Kerja Pertama Kali

“Salah satu kelebihan saya adalah saya memiliki kemampuan menulis yang baik dan kreatif. Saya bisa membuat konten yang menarik, informatif, dan sesuai dengan target audiens.

Contohnya, saat saya bekerja di perusahaan media online B, saya berhasil meningkatkan traffic website sebesar 50% dalam 6 bulan dengan membuat artikel yang viral dan SEO friendly.

Salah satu kekurangan saya adalah saya terkadang terlalu perfeksionis dalam mengerjakan tugas saya. Saya selalu ingin hasil kerja saya sempurna dan sesuai dengan standar yang saya tetapkan.

Hal ini kadang-kadang membuat saya menghabiskan waktu yang terlalu lama untuk menyelesaikan satu tugas. Untuk mengatasi kekurangan ini, saya belajar untuk mengatur prioritas dan deadline tugas saya, serta menerima feedback dan kritik yang membangun dari orang lain.”

Bagaimana Anda menangani tekanan atau stres di tempat kerja? (How do you handle pressure or stress at work?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk menguji kemampuan Anda dalam menghadapi situasi yang sulit atau menantang di tempat kerja, seperti deadline ketat, beban kerja tinggi, konflik interpersonal, atau perubahan mendadak.

Employer ingin tahu apakah Anda bisa tetap tenang, fokus, dan produktif dalam mengatasi tekanan atau stres, atau apakah Anda mudah panik, marah, atau menyerah. Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk mengetahui gaya kerja dan keseimbangan hidup Anda.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengatakan bahwa Anda tidak pernah merasakan tekanan atau stres di tempat kerja, karena itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki pengalaman atau tantangan yang cukup.

Sebaliknya, berikan contoh situasi yang membuat Anda merasakan tekanan atau stres, dan jelaskan langkah-langkah yang Anda ambil untuk mengatasinya.

Tunjukkan bahwa Anda memiliki strategi yang efektif dan sehat untuk mengelola tekanan atau stres, seperti berkomunikasi dengan atasan atau rekan kerja, membuat daftar tugas, mengatur waktu, atau melakukan aktivitas relaksasi.

Contoh jawaban:

“Saya mengakui bahwa tekanan atau stres adalah hal yang tidak bisa dihindari di tempat kerja, terutama di bidang yang saya geluti. Namun, saya tidak membiarkan tekanan atau stres tersebut mengganggu kinerja atau kesehatan saya.

Salah satu cara yang saya lakukan untuk menangani tekanan atau stres adalah dengan membuat daftar tugas, mengatur waktu, atau melakukan aktivitas relaksasi.”

Contoh jawaban:

“Saya mengakui bahwa tekanan atau stres adalah hal yang tidak bisa dihindari di tempat kerja, terutama di bidang yang saya geluti. Namun, saya tidak membiarkan tekanan atau stres tersebut mengganggu kinerja atau kesehatan saya.

Salah satu cara yang saya lakukan untuk menangani tekanan atau stres adalah dengan membuat daftar tugas yang harus saya selesaikan, dan menentukan prioritas dan deadline untuk masing-masing tugas.

Hal ini membantu saya untuk tetap fokus dan terorganisir. Selain itu, saya juga berkomunikasi dengan atasan dan rekan kerja saya jika saya merasa kesulitan atau membutuhkan bantuan.

Saya juga tidak lupa untuk menjaga keseimbangan hidup saya, dengan melakukan aktivitas yang saya sukai di luar jam kerja, seperti membaca, berolahraga, atau meditasi.”

Bagaimana Anda bekerja dalam tim? (How do you work in a team?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk mengetahui kemampuan Anda dalam berkolaborasi dengan orang lain untuk mencapai tujuan bersama. Employer ingin tahu apakah Anda bisa bekerja secara efektif dan harmonis dengan rekan kerja yang memiliki latar belakang, kepribadian, atau pendapat yang berbeda.

Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk menilai sikap dan peran Anda dalam tim, seperti apakah Anda lebih suka menjadi pemimpin, pengikut, atau fasilitator.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengatakan bahwa Anda lebih suka bekerja sendiri, karena itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki keterampilan sosial atau interpersonal yang baik.

Sebaliknya, berikan contoh situasi di mana Anda berhasil bekerja dalam tim, dan jelaskan kontribusi dan tanggung jawab Anda dalam tim tersebut.

Tunjukkan bahwa Anda memiliki keterampilan yang diperlukan untuk bekerja dalam tim, seperti komunikasi, koordinasi, kompromi, dan konflik manajemen. Jangan lupa untuk mengakui dan menghargai peran dan prestasi rekan kerja Anda dalam tim.

Contoh jawaban:

“Saya senang bekerja dalam tim, karena saya percaya bahwa dengan bekerja bersama, kita bisa mencapai hasil yang lebih baik dan lebih cepat. Saya selalu berusaha untuk menjadi anggota tim yang kooperatif, fleksibel, dan proaktif.

Contohnya, saat saya bekerja di perusahaan media online B, saya terlibat dalam proyek membuat konten spesial untuk Hari Kemerdekaan Indonesia. Saya bertanggung jawab untuk membuat video yang menampilkan berbagai budaya dan tradisi di Indonesia.

Saya bekerja sama dengan tim yang terdiri dari content writer, editor, desainer grafis, dan narator. Kami berkomunikasi secara intensif melalui email, chat, dan video call untuk menyamakan visi, mengatur jadwal, dan membagi tugas.

Saya juga selalu siap untuk membantu rekan kerja saya jika mereka mengalami kesulitan atau membutuhkan masukan. Alhasil, kami berhasil membuat video yang menarik, informatif, dan inspiratif, yang mendapatkan banyak apresiasi dari pemirsa dan klien.”

Bagaimana Anda menyelesaikan masalah atau tantangan di tempat kerja? (How do you solve problems or challenges at work?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk menguji kemampuan Anda dalam berpikir kritis, analitis, dan kreatif dalam menghadapi masalah atau tantangan di tempat kerja.

Employer ingin tahu apakah Anda bisa mengidentifikasi, menganalisis, dan menemukan solusi yang tepat dan efisien untuk masalah atau tantangan yang Anda hadapi. Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk mengetahui proses dan metode yang Anda gunakan dalam menyelesaikan masalah atau tantangan tersebut.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengatakan bahwa Anda tidak pernah menghadapi masalah atau tantangan di tempat kerja, karena itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki pengalaman atau inisiatif yang cukup.

Sebaliknya, berikan contoh masalah atau tantangan yang pernah Anda alami, dan jelaskan langkah-langkah yang Anda ambil untuk menyelesaikannya.

Tunjukkan bahwa Anda memiliki kemampuan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah atau tantangan, seperti observasi, penelitian, brainstorming, evaluasi, dan implementasi. Jangan lupa untuk menyebutkan hasil dan dampak dari solusi yang Anda temukan.

Contoh jawaban:

“Saya selalu berusaha untuk menyelesaikan masalah atau tantangan di tempat kerja dengan cara yang sistematis dan kreatif. Saya menggunakan metode yang saya pelajari dari kursus online yang saya ikuti, yaitu Design Thinking.

Menarik Juga  Perhatikan 8 Tips Mengirim Surat Lamaran Lewat Email

Metode ini terdiri dari lima tahap, yaitu empathize, define, ideate, prototype, dan test. Contohnya, saat saya bekerja di perusahaan media online B, saya menghadapi tantangan untuk meningkatkan engagement pembaca dengan konten yang saya buat.

Untuk menyelesaikan tantangan ini, saya melakukan tahap-tahap berikut:

  • Empathize: Saya mencoba memahami kebutuhan, harapan, dan preferensi pembaca dengan melakukan survei, wawancara, dan observasi.
  • Define: Saya mendefinisikan masalah yang saya hadapi, yaitu bagaimana membuat konten yang sesuai dengan minat dan kebutuhan pembaca, serta mendorong mereka untuk berinteraksi dengan konten tersebut.
  • Ideate: Saya mencari ide-ide kreatif dan inovatif untuk membuat konten yang menarik, seperti menggunakan format yang berbeda, menambahkan elemen visual, atau membuat konten interaktif.
  • Prototype: Saya membuat prototipe atau draft dari konten yang saya rencanakan, dan meminta feedback dari rekan kerja, atasan, atau pembaca potensial.
  • Test: Saya menguji dan mengevaluasi konten yang saya buat, dengan melihat data dan metrik yang relevan, seperti jumlah klik, tayangan, komentar, atau share.

Dengan menggunakan metode ini, saya berhasil membuat konten yang lebih menarik dan engaging bagi pembaca, yang terbukti dengan meningkatnya performa konten yang saya buat.”

Bagaimana Anda belajar hal-hal baru di tempat kerja? (How do you learn new things at work?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk mengetahui sikap dan kemauan Anda dalam belajar hal-hal baru di tempat kerja.

Employer ingin tahu apakah Anda memiliki motivasi dan inisiatif yang tinggi untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan Anda, serta apakah Anda bisa beradaptasi dengan perubahan dan perkembangan yang terjadi di lingkungan kerja.

Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk menilai metode dan sumber belajar yang Anda gunakan.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengatakan bahwa Anda sudah puas dengan pengetahuan dan keterampilan yang Anda miliki, karena itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki semangat atau ambisi yang cukup.

Sebaliknya, berikan contoh hal-hal baru yang pernah Anda pelajari di tempat kerja, dan jelaskan alasan dan manfaat Anda belajar hal-hal tersebut.

Tunjukkan bahwa Anda memiliki sikap dan kemauan yang baik untuk belajar hal-hal baru, seperti bersikap terbuka, proaktif, dan antusias. Jelaskan juga metode dan sumber belajar yang Anda gunakan, seperti kursus online, buku, webinar, mentor, atau rekan kerja.

Contoh jawaban:

“Saya selalu berusaha untuk belajar hal-hal baru di tempat kerja, karena saya percaya bahwa belajar adalah proses yang tidak pernah berhenti, dan bahwa pengetahuan dan keterampilan adalah aset yang sangat berharga.

Saya juga menyadari bahwa dunia kerja saat ini sangat dinamis dan kompetitif, sehingga saya harus terus mengembangkan diri saya agar tidak tertinggal.

Contohnya, saat saya bekerja di perusahaan media online B, saya belajar tentang SEO, yaitu teknik untuk meningkatkan peringkat dan visibilitas website di mesin pencari. Saya belajar hal ini karena saya ingin membuat konten yang lebih optimal dan efektif untuk menjangkau audiens yang lebih luas.

Saya belajar SEO dengan mengikuti kursus online yang disediakan oleh perusahaan, membaca buku dan artikel tentang SEO, menonton webinar yang diselenggarakan oleh ahli SEO, dan berdiskusi dengan mentor dan rekan kerja saya yang sudah berpengalaman di bidang SEO.

Dengan belajar SEO, saya bisa meningkatkan kualitas dan performa konten yang saya buat, serta memberikan nilai tambah bagi perusahaan saya.”

Bagaimana Anda menangani kritik atau feedback di tempat kerja? (How do you handle criticism or feedback at work?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk mengetahui sikap dan reaksi Anda dalam menerima kritik atau feedback di tempat kerja.

Employer ingin tahu apakah Anda bisa menerima kritik atau feedback yang membangun dengan baik, atau apakah Anda merasa tersinggung, marah, atau defensif.

Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk menilai kemampuan dan kesediaan Anda untuk memperbaiki dan mengembangkan diri berdasarkan kritik atau feedback yang Anda terima.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengatakan bahwa Anda tidak pernah mendapatkan kritik atau feedback di tempat kerja, karena itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki pengalaman atau interaksi yang cukup.

Sebaliknya, berikan contoh kritik atau feedback yang pernah Anda terima, dan jelaskan sikap dan reaksi Anda dalam menerima kritik atau feedback tersebut.

Tunjukkan bahwa Anda memiliki sikap dan reaksi yang positif dan profesional dalam menerima kritik atau feedback, seperti bersikap terbuka, sopan, dan bersyukur. Jelaskan juga tindakan yang Anda ambil untuk memperbaiki dan mengembangkan diri berdasarkan kritik atau feedback yang Anda terima.

Contoh jawaban:

“Saya menganggap kritik atau feedback sebagai hal yang penting dan bermanfaat untuk meningkatkan kinerja dan kualitas kerja saya. Saya selalu berusaha untuk menerima kritik atau feedback dengan baik, tanpa merasa tersinggung, marah, atau defensif.

Saya mendengarkan kritik atau feedback dengan seksama, dan bertanya jika ada hal yang kurang jelas atau perlu dijelaskan lebih lanjut. Saya juga mengucapkan terima kasih kepada orang yang memberikan kritik atau feedback kepada saya, karena mereka telah meluangkan waktu dan perhatian untuk membantu saya.

Contohnya, saat saya bekerja di perusahaan media online B, saya pernah mendapatkan kritik dari atasan saya tentang gaya penulisan saya yang terlalu formal dan kaku. Saya menerima kritik tersebut dengan baik, dan meminta saran dari atasan saya tentang bagaimana membuat gaya penulisan saya menjadi lebih santai dan menarik.

Saya juga belajar dari contoh-contoh artikel yang memiliki gaya penulisan yang sesuai dengan yang diinginkan oleh atasan saya. Dengan demikian, saya bisa memperbaiki gaya penulisan saya, dan membuat konten yang lebih sesuai dengan tone dan voice perusahaan.”

Apa yang Anda sukai dan tidak sukai dari pekerjaan sebelumnya? (What did you like and dislike about your previous job?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk mengetahui pengalaman dan evaluasi Anda terhadap pekerjaan sebelumnya. Employer ingin tahu apakah Anda memiliki aspek-aspek yang Anda sukai atau tidak sukai dari pekerjaan sebelumnya, serta bagaimana Anda menangani aspek-aspek tersebut.

Menarik Juga  Wajib Dicoba! Cara Daftar Kerja Lewat JobStreet

Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk mengetahui alasan Anda meninggalkan pekerjaan sebelumnya, dan apakah Anda memiliki hubungan yang baik atau buruk dengan perusahaan atau rekan kerja sebelumnya.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengatakan bahwa Anda tidak memiliki aspek yang Anda sukai atau tidak sukai dari pekerjaan sebelumnya, karena itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki minat atau keterlibatan yang cukup.

Sebaliknya, berikan contoh aspek-aspek yang Anda sukai atau tidak sukai dari pekerjaan sebelumnya, dan jelaskan alasan Anda menyukai atau tidak menyukai aspek-aspek tersebut.

Tunjukkan bahwa Anda memiliki aspek-aspek yang Anda sukai lebih banyak daripada yang Anda tidak sukai, dan bahwa Anda memiliki sikap yang positif dan profesional dalam menangani aspek-aspek yang Anda tidak sukai.

Jangan lupa untuk menjaga etika dan sopan santun dalam menjawab pertanyaan ini, jangan mengkritik atau mengeluhkan perusahaan atau rekan kerja sebelumnya secara berlebihan atau tidak pantas.

Contoh jawaban:

“Salah satu aspek yang saya sukai dari pekerjaan sebelumnya adalah saya bisa bekerja di bidang yang saya minati, yaitu content writing. Saya merasa senang dan puas ketika saya bisa membuat konten yang bermanfaat dan menarik bagi pembaca.

Saya juga menyukai lingkungan kerja yang kondusif dan kolaboratif di perusahaan media online B. Saya bisa bekerja dengan tim yang profesional, kompak, dan suportif. Saya juga mendapatkan banyak peluang untuk belajar dan berkembang dari atasan dan rekan kerja saya.

Salah satu aspek yang saya tidak sukai dari pekerjaan sebelumnya adalah adanya perbedaan visi dan misi antara saya dan manajemen perusahaan. Saya merasa bahwa manajemen perusahaan terlalu fokus pada aspek komersial dan mengorbankan aspek kualitas dan integritas konten.

Saya sering merasa tidak nyaman dengan beberapa kebijakan dan tuntutan yang diberikan oleh manajemen perusahaan. Untuk menangani aspek ini, saya berusaha untuk berkomunikasi dengan manajemen perusahaan secara terbuka dan jujur, dan menyampaikan pendapat dan saran saya dengan sopan dan konstruktif.

Namun, saya juga menyadari bahwa ada batas-batas yang tidak bisa saya lewati, dan bahwa saya harus menghormati keputusan akhir dari manajemen perusahaan.

Alasan saya meninggalkan pekerjaan sebelumnya adalah karena saya ingin mencari tantangan dan pengalaman baru di bidang yang sama, serta mencari pekerjaan yang lebih sesuai dengan visi dan misi saya.”

Apa yang Anda harapkan dari pekerjaan ini? (What do you expect from this job?)

Pertanyaan ini bertujuan untuk mengetahui harapan dan tujuan Anda terhadap pekerjaan ini. Employer ingin tahu apakah Anda memiliki harapan dan tujuan yang realistis dan sesuai dengan pekerjaan yang Anda lamar, serta apakah Anda memiliki motivasi dan antusiasme yang tinggi terhadap pekerjaan ini.

Pertanyaan ini juga bisa menjadi cara untuk mengetahui kesesuaian dan kecocokan Anda dengan perusahaan dan budaya kerja yang ada.

Tips:

Jangan menjawab dengan mengatakan bahwa Anda tidak memiliki harapan atau tujuan terhadap pekerjaan ini, karena itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki minat atau ambisi yang cukup.

Sebaliknya, berikan contoh harapan dan tujuan yang Anda miliki terhadap pekerjaan ini, dan jelaskan alasan Anda memiliki harapan dan tujuan tersebut.

Tunjukkan bahwa Anda memiliki harapan dan tujuan yang realistis dan sesuai dengan pekerjaan yang Anda lamar, serta bahwa Anda memiliki motivasi dan antusiasme yang tinggi terhadap pekerjaan ini.

Jangan lupa untuk menyesuaikan harapan dan tujuan Anda dengan visi dan misi perusahaan, serta budaya dan nilai-nilai kerja yang ada.

Contoh jawaban: “Saya memiliki beberapa harapan dan tujuan terhadap pekerjaan ini, yaitu:

  • Saya berharap bisa bekerja di bidang yang saya sukai dan mengembangkan keterampilan saya di bidang content writing. Saya ingin membuat konten yang berkualitas, bermakna, dan berdampak bagi pembaca dan masyarakat.
  • Saya berharap bisa bekerja di lingkungan yang kondusif dan kolaboratif, di mana saya bisa berinteraksi dan bekerja sama dengan tim yang profesional, kompeten, dan suportif. Saya juga berharap bisa mendapatkan bimbingan dan feedback yang membangun dari atasan dan rekan kerja saya.
  • Saya berharap bisa mendapatkan penghargaan dan pengembangan yang sesuai dengan kinerja dan kontribusi saya bagi perusahaan. Saya ingin mendapatkan gaji yang layak, fasilitas yang memadai, dan peluang untuk naik jabatan atau karier.
  • Saya berharap bisa berkontribusi positif bagi perusahaan dan masyarakat, dengan membuat konten yang sesuai dengan visi dan misi perusahaan, serta nilai-nilai dan budaya kerja yang ada. Saya ingin menjadi bagian dari perusahaan yang memiliki tujuan dan nilai yang mulia dan inspiratif.
  • Saya memiliki harapan dan tujuan ini karena saya ingin bekerja di pekerjaan yang tidak hanya memberikan saya penghasilan, tetapi juga kepuasan, pengembangan, dan kontribusi. Saya juga ingin bekerja di perusahaan yang sesuai dengan passion, minat, dan nilai saya. Saya merasa bahwa pekerjaan ini adalah pekerjaan yang ideal dan impian bagi saya.”

Kesimpulan

Demikianlah 10 pertanyaan wawancara tentang pekerjaan yang sering ditanyakan oleh employer, beserta tips dan contoh jawaban yang bisa Anda gunakan. Pertanyaan-pertanyaan ini bersifat umum dan bisa berlaku untuk berbagai jenis pekerjaan dan industri.

Namun, Anda harus tetap menyesuaikan jawaban Anda dengan latar belakang, pengalaman, dan tujuan Anda sendiri. Jangan lupa untuk menjawab dengan jujur, sopan, dan percaya diri.

Wawancara adalah salah satu tahap penting dalam proses rekrutmen, karena di situlah Anda akan menunjukkan kualitas dan keterampilan Anda kepada calon employer.

Oleh karena itu, Anda harus mempersiapkan diri dengan baik sebelum menghadapi wawancara. Lakukan riset tentang perusahaan dan pekerjaan yang Anda lamar, latih jawaban Anda dengan teman atau keluarga, dan siapkan pertanyaan yang ingin Anda tanyakan kepada employer.

Dengan demikian, Anda akan meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan yang Anda inginkan.

FAQ

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering ditanyakan oleh pembaca tentang artikel ini, beserta jawaban singkatnya:

Q: Apakah saya harus menghafal jawaban-jawaban yang ada di artikel ini?

A: Tidak, Anda tidak perlu menghafal jawaban-jawaban yang ada di artikel ini. Jawaban-jawaban ini hanya sebagai contoh dan referensi bagi Anda. Anda harus membuat jawaban Anda sendiri yang sesuai dengan situasi dan kondisi Anda.

Q: Apakah saya harus menjawab semua pertanyaan yang ditanyakan oleh employer?

A: Ya, Anda harus menjawab semua pertanyaan yang ditanyakan oleh employer, kecuali jika pertanyaan tersebut tidak relevan, tidak pantas, atau melanggar hak Anda. Jika Anda tidak tahu atau tidak yakin dengan jawaban Anda, Anda bisa mengatakan bahwa Anda tidak tahu atau perlu waktu untuk berpikir.

Q: Apakah saya bisa menanyakan gaji atau fasilitas yang ditawarkan oleh perusahaan?

A: Anda bisa menanyakan gaji atau fasilitas yang ditawarkan oleh perusahaan, tetapi sebaiknya tidak di awal wawancara. Anda harus menunggu sampai employer menanyakan ekspektasi Anda terhadap gaji atau fasilitas, atau sampai Anda merasa yakin bahwa Anda memiliki peluang yang besar untuk mendapatkan pekerjaan tersebut. Jika Anda menanyakan gaji atau fasilitas terlalu cepat, Anda bisa menimbulkan kesan bahwa Anda hanya tertarik dengan hal-hal tersebut, bukan dengan pekerjaan itu sendiri.

Q: Bagaimana cara saya mengakhiri wawancara dengan baik?

A: Anda bisa mengakhiri wawancara dengan baik dengan mengucapkan terima kasih kepada employer atas kesempatan dan waktu yang diberikan, menyampaikan minat dan antusiasme Anda terhadap pekerjaan tersebut, dan menanyakan langkah selanjutnya dalam proses rekrutmen. Anda juga bisa mengirimkan email follow-up kepada employer untuk mengonfirmasi minat Anda dan mengingatkan kualifikasi Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *